Skip to main content

135 - 11 BULAN

Bismillahirahmanirrahim
Assalamualaikum

  • Kita ini manusia biasa. Tidak maksum seperti Nabi.
  • Nabi juga pernah buat silap tapi atas sifat kenabiannya, baginda diberi teguran melalui penerimaan wahyu. 
  • Sebiasa-biasa kita sebagai umat, AlQuran ada menunjuk jalan. Sama ada kita ingat untuk merujuk kitab ajaib itu atau tidak, tepuk dada tanya kehendak hati.
  • Kita terbiasa menjalani hidup tanpa sedar yang kita sentiasa dalam perhatian.
  • Bila terjatuh bila rasa sakit ramai yang kembali mengingatiNya. Ada juga yang terlupa untuk mengadu padaNya.
  • Setiap orang nikmat rezekinya berbeza-beza.
  • Saya teringat pada tulisan seorang rakan. Beliau membandingkan dirinya dengan orang terdekat. Saya juga begitu. Orang ada itu kalau boleh kita juga mahu. Tapi ukurlah baju di badan sendiri bukan di badan mannequin.
  • Itulah kadang saya ingatkan diri sendiri jangan selalu mendongak langit tapi tunduk ke bumi melihat  tanah. Di pijak orang tapi realiti hidup asal kita dari tanah dan kembali kita ke dalam sana.
  • Melihat kehidupan orang saya berfikir dalam-dalam jauh-jauh.
  • Ada orang hidupnya mewah rumah berjuta kereta juga berjuta silih berganti. Tapi hubungan kekeluargaan jauh terpisah. Lahir dari perut yang sama hisap susu yang sama bila berdepan seolah tiada ikatan. Alangkah ruginya hubungan yang dulu erat semakin jauh terasing.
  • Hidup tak selamanya di atas. Di mana pun taraf hidup kita ujian Allah datang dari pelbagai sudut yang kita tidak sedar.
  • Beruntunglah bagi mereka yang ditegur Allah dan menyedari untuk kembali ke pangkal agama membaiki iman yang semakin lurut dari tangkai hati.
---------------------------------------------------------------------------
  • Melihat orang di sekeliling hati saya berkata-kata. Kadang saya cemburu melihat anak-anak teman yang semakin membesar. Melihat Imaan yang bersendirian saya jadi sedih. Bahagian saya ditakdirkan begini..
  • Saya mohon pada Allah tetapkan iman saya untuk sabar dan redha dengan setiap inci ketentuanNya.
  • Sudah 11 bulan berlalu. Terfikir-fikir saya yang jasad Inas hanya tinggal tulang di dalam sana. Hati saya direntap pilu. Saya menarik nafas memotivasikan diri yang Inas sedang bahagia di sana. Sesuatu yang tak terjangkau dek akal saya. Atas kepercayaan beragama, saya yakin Allah ambil dan beri sesuatu tanpa sia-sia.
  • Rindu saya pada senyuman Inas Sarah Affendi membuak lagi.
  • AllahuAkbar. Aku yakin pada keesaanMu. Aku beriman pada 99 namaMu yang suci.

Comments

Popular posts from this blog

24 - TINDAKAN PERTAMA DAPAT KUNCI RUMAH BARU

Bismillahirahmanirrahim   Assalamualaikum.

 Ini apa yang kami buat selepas terima kunci rumah. Masuk rumah baca bismillah. Bagi salam. Lebih baik laungkan azan di setiap penjuru rumah. Kira berapa plug point yang dibekalkan pemaju. Biasanya memang limited. Dan kita kena kira berapa banyak lagi yang perlu kita tambah.Selepas tu, kami pergi Syarikat Air untuk pasangkan meter air. Masa pergi Syarikat Air,dokumen kena bawa seperti salinan kad pengenalan, salinan SNP. Macam kami, pemaju dah siap fotostatkan page mana berkaitan dan borang F serta duit pendaftaran yang secukupnya. Di Melaka kos pemasangan dan deposit cagaran air berjumlah RM110.00.Bila air dah ada, pastikan tangki telah dipenuhi air dan periksa keadaan rumah kot2 kalau ada defect. Kalau ada sila isi borang yang pemaju sediakan dan buat laporan segera. Lepas pemaju perbaiki defect yang ada baru boleh buat renovatioan, otherwise diorang takkan layan sebab nanti diorang claim defect berlaku atas kecuaian kontraktor ubahsuai yang…

169 - PENGALAMAN BERSALIN ANAK KETIGA

Bismillahirahmanirrahim